Friday, 21 July 2017

Cerita tentang si Bagus~

Cerita hari ini mengenai diskusi ummi-ummi atau guru-guru di Taman Kanak-kanak tempat saya magang. Mereka mulai diskusi dan bercerita mengenai anak-anak didik baru yang pola tingkah dan kepribadiannya macam-macam. Anak A begini lah, yang B begini dan C begitu. Memang, ketika bekerja yang berhubungan dengan manusia, pasti bakal nemuin hal yang berbeda-beda mengenai satu orang dengan orang lainnya, kalo di Ilmu Psikologi, balik lagi ke jurus-andalan-ilmu-dasar kami, individual differences. Tapi bedanya, kalo si ummi-ummi lebih suka ngomongin anak secara terang-terangan atau di depan si anak, mungkin sudah kebiasaan, kalo saya lebih suka menahan dan memperhatikan diam-diam. Bukan berarti saya gak heran, tapi anak psikologi memang gak boleh gampang heran dan sudah terlatih untuk gak heran liat yang aneh-aneh 😂 Ga sehat juga kan kalo kita ngomongin anak di depan anaknya itu sendiri hehe

Sudah terbiasa dengan studi kasus dan tugas-tugas mengenai observasi, belum lagi banyak teori yang sudah dibilang banyak hal yang mempengaruhi manusia, sebetulnya yang lebih menarik bukan di bagian si anak ini aneh dan lucu, titik. No! Kami terbiasa untuk mengamati dan mencari tahu kenapa sih si anak begini atau begitu. Sudah kebiasaan aja untuk memahami dan tidak men-judge kalo anak ini begini-begono karena kemauannya dia, namun akibat lingkungan ada di sekitarnya. Nah, kalo kita biasa bicara tentang anak usia 3-5 tahun, jadi lingkungan terdekatnya siapa? Yap, keluarga, dan pastinya orang tua. Mungkin saya cuma bisa berteori, namun masalah pendekatan dan pengajaran saya butuh bantuan dari ummi-ummi, jadi pasti ini akan kami diskusikan lebih lanjut di ruangan kantor kami yang berukuran 4x4 dengan toples menggunung isi jajanan 😅😅

Balik ke masalah anak, sebagai contoh ada si anak, sebut saja namanya Bagus (nama samaran). Akhir-akhir ini jadi pusat pembicaraan ummi-ummi karena perilakunya yang unik. Pertama masuk sekolah dia tipe dengan tempramen slow to warm up. Susah bergaul dengan temannya, masih ditungguin ibunya dan susaaaaaah banget diajak ngomong. Betul-betul mematung ketika dia ga ngerasa nyaman. Hari kedua belum mau ikut menyanyi seperti anak lainnya, masih ditemenin ibunya sampe pulang. Diajak ngobrol masih ga ada suara sama sekali. Hari ketiga juga masih sama, disuruh belajar nulis tapi gamau pegang pensil sama sekali, masih belum ikut nyanyi tapi ketika bermain sudah ada suaranya sedikit-sedikit. Hari keempat dan kelima, sudah mau ditinggal ibunya, sudah mulai jawab tapi dengan suara yang pelan dan kosa kata yang patah-patah dan lambat, ikut nyanyi tapi delay, maksudnya ketika anak-anak yang lain selesai jawab nyanyian, dia baru ikutan jawab. Selain itu, yang cukup menonjol, motorik halus Bagus masih jauh terlambat dibanding teman-teman lainnya yang sudah aktif. Motorik kasar cenderung memaksa dan spontan. Gerakannya lambat dan ekspresinya cenderung datar. Ummi-ummi, yang notabene-nya ngajarin si anak langsung, ngeliat dia berbeda dengan teman-teman yang lain langsung komentar dong. Mungkin maksudnya gemes karena si anak ini lucu dan unik, saya kadang-kadang menimpali juga namun dengan menghubungkan kondisi si anak dengan perilaku orang tuanya yang juga 'cenderung menonjol' tiap antar atau jemput si Bagus di sekolah. Hukum alamnya memang biasanya begitu, perilaku anak yang unik biasa ga jauh-jauh dari orang tuanya yang juga ga kalah unik, kayak kasus si Bagus ini.

Si Emak Bagus (sebut saja begini untuk menyebut emaknya Bagus), duuh tipe emak-emak yang sukaaa banget ngomel, hobi ngobrol dan cerewet abis. Meskipun kalo cerita masih ketawa-ketawa atau niat bercanda, tapi kadang bikin saya yang denger mesem-mesem sendiri. Mungkin kalo temen sebaya udah saya marahin itu, tapi berhubung saya guru magang dan jauh lebih muda, jadi saya pikir ada prosedurnya untuk mengajak si emak bagus berdiskusi. Misalnya nih ya, si anak kan motorik halusnya masih lambat banget, seperti memasang kaus kaki dan sepatu bisa tiga kali lipat lebih lama dibanding teman-temannya, gatau apa si Emak malu atau gusar liat anaknya lama begitu bukan dibantu pelan-pelan tapi malah ngomeeel aja, kayak 'emang begitu si Bagus mah, lelet sih!', atau 'di rumah juga gitu bisa setengah jam masang sepatu aja, kebalik-balik lagi', atau 'emang males dia ini ummi, disuruh masang gini lamanya minta ampun, lelet banget, suka sebel juga saya!'. Sedihnya, si Emak Bagus bilang gitu di depan ummi-ummi, teman-teman sekolahnya Bagus dan orang tua dari teman-teman Bagus! Kebayang kan gimana anaknya bisa delay gitu? ngomongnya lambat dan males-malesan? saya udah bisa prediksi pasti kalo anaknya lama atau lamban (namanya juga anak-anak lagi belajar) pasti langsung diomelin, bukannya sabar diajarin pelan-pelan dan ditungguin. Pasti pas anaknya baru mau ngomong pelan-pelan udah langsung dipotong karena emaknya ga sabaran, jadi anaknya juga ga bisa belajar dan ngerasa ga harus menyelesaikan kalimat. Pasti pas anaknya males belajar, emaknya cuma ngomel nyalahin anaknya yang dia anggep 'memang males' dan ditinggal aja bukan diajarin. Ketebak kan?! memang gitu kok, saya yakin 100%. Mana kalo denger cerita emak bagus, bapaknya kerja sebagai driver yang pulang seminggu sekali, si Bagus punya adek yang masih baby dan hobinya cuma nonton di depan tv. Si Bagus jarang main keluar rumah dengan alesan 'takut pergi kemana-mana atau diculik', jadi dia jarang diajak ngomong dan diajak main yang mengasah sistem motorik dia. Hiburan cuma tv dan istirahatnya cuma tidur.

Saya sebetulnya gak mau nge-judge kalo si Emak Bagus gagal jadi ibu. Karena saya belum ngerasain jadi seorang ibu dan gak kebayang susahnya ngurus anak. Si Emak Bagus gak salah, hanya cara mengasuhnya mungkin yang kurang tepat. Si Emak seharusnya sedikit lebih sabar dan mulai menyadari kalo anaknya sedikit kurang aktif dibanding temen-temen lainnya. Bukan karena si anak gak mampu, tapi memang kurangnya stimulus yang diberikan. Dan si Emak mungkin harus lebih kontrol diri untuk ga ngomongin kejelekan anaknya di depan umum. Si Bagus memang baru usia 5 tahun, moms, but trust me, mereka itu paham ketika mereka gak merasa dipercaya dengan ibunya sendiri. Dia bisa sedih dan gampang menyerah ketika dibandingkan dengan anak-anak lain. Kayak yang sering saya bilang ke ummi-ummi, anak ini memang lambat jika dibandingkan dengan anak lain, tapi coba mulai sekarang kita bandingkan saja bagus dengan dirinya sendiri. Maksudnya, selama satu minggu, sebetulnya sudah banyak kemajuan dalam diri Bagus, dari yang awalnya diam sekarang mulai bersuara, dari yang sebelumnya gak nyanyi sama sekali, sekarang sudah mulai ikut bernyanyi meskipun agak terlambat. Dari yang gak bisa bermain dengan teman lain, sekarang sudah mau berbaur dan berbagi. Meski sedikit dan lambat, tapi Bagus tetap ada progress-nya, itu yang harus kita jaga dan tingkatkan. Sekarang, tugas saya dan ummi-ummi ialah 'menyelamatkan' Bagus dari ketidaktahuan orang tuanya mengenai cara mengasuh akan tumbuh kembang anak. Jangan bandingkan Bagus dengan orang lain, cukup bandingkan dengan dirinya sendiri. Anak itu beda-beda, karena mereka dari keluarga dan latar belakang yang berbeda juga. Si Bagus butuh bantuan dan kita punya tanggung jawab untuk membantu semaksimal mungkin. Apa sih yang lebih menyenangkan menjadi seorang guru selain melihat anak didik jadi lebih berkembang dan makin pintar kan, ummi-ummi? 

Pada intinya, ketika melihat seorang anak yang unik dan berbeda daripada peer group-nya, kita jangan langsung heran dan nge-judge kalo si anak ini bodoh. Coba lihat di sekelilingnya, pasti ada faktor tertentu yang membuat dia seperti itu. Syukur-syukur kalo kita bisa ikut membantu mengubah faktor lingkungan keluarga, tapi jika memang dirasa sulit, (karena memang pasti sulit untuk ikut campur urusan pola asuh) kita bisa coba ubah melalui lingkungan sekolah. Please, anak-anak butuh pengawasan dan ketersediaan lingkungan yang dapat mendukung mereka berkembangan dengan baik, loh. Dan anak-anak berhak mendapat pelajaran dan stimulasi yang cukup dari lingkungannya. Emak Bagus, lain kali kita butuh diskusi lah yaa, meskipun saya juga udah agak-agak males kalo denger si Emak ngomel melulu. Gak penting banget nyalahin anaknya di depan umum dah, mak! 😂😂

Tuesday, 18 July 2017

Tempramen

Meski hari kedua saya ijin gak masuk kerja hhee, akibat pagi-pagi hujan dan masih ga bisa bikin mood membaik, tapi ada cerita lain di hari pertama yang pengin saya ceritain. Tentang temprament. Temprament dalam istilah psikologi sedikit berbeda dengan istilah awam yang sering diomongin orang. People sering bilang tempramen atau tempramental itu sejenis emosi marah yang sulit dikendalikan, misalnya 'saya orangnya agak tempramen jadi kalo ngomong harus hati-hati ya ke saya'. Padahal, kalo dalam psikologi, temprament ini merupakan bawaan lahir atau sifat dasar anak yang menentukan bagaimana dia tumbuh beradaptasi dan mempengaruhi seluruh aspek kehidupan dia dari mulai cara berpikir, merasa dan berperilaku. Temprament di bagi menjadi tiga, hard child, slow to warm up child dan easy child. Tempramen ini memang paling nampak pada anak-anak. Apalagi saat pertama mereka masuk ke lingkungan baru dan harus adaptasi. Dulu, saya juga agak heran kok ada anak yang bisa langsung bisa nempel sama orang baru, tapi ada juga anak yang susaah banget dideketin sama orang baru. Tapi semua pengetahuan terbuka ketika belajar psikologi anak dan belajar tentang tempramen ini.

Jadi kemarin ada gitu satu anak yang pertama kali sekolah masuk TK langsung ditinggal sama emaknya, gak ditungguin. Dia juga langsung akrab banget sama anak lain dan semua ngira kalo mereka emang temenan di rumah, ternyata yaa baru kenal setengah jam lalu dan langsung main asik banget. Ini anak jenis easy child yaaa, mereka emang gampang banget deket sama orang lain, bisa langsung adaptasi di lingkungan baru dan biasanya gampang berbaur sama orang lain dengan cepat. Beda lagi sama si anak cantik yang minggir-minggir main sendiri, mamanya nungguin di depan ruang bermain sih, dia masih malu-malu diem, ditanyain siapa namanya dieeem aja, cuma mau jawab pertanyaan dengan ngangguk atau geleng2 aja. Pas kita deketin, udah tau namanya dan ngajak dia main bareng, baru deh mulai ngomong dikit-dikit tapi suara keciiil banget. Cute banget ini anaknya sampe bikin greget hahaha. Pas dia ngerasa mulai nyaman sama guru-guru dan suasana sekolah barunya, beberapa jam kemudian udah mau ditinggal nih sama mamanya, waah saya langsung ngeh ini anak tipe slow to warm up banget. Anak tipe ini butuh waktu cukup lama untuk memperhatikan sekitarnya, apakah lingkungan bikin nyaman apa enggak, apakah ada orang lain yang bisa dia 'pegang' selama disana. Nanti kalo udah nyaman, anak akan mulai mau membuka diri dan bergaul dengan orang lain. Selanjutnya, tipe terakhir yaitu anak hard child. Ini anak-anak yang susaaah banget nempel sama orang lain selain caregiver-nya, ga ngerasa nyaman di tempat baru dan sulit adaptasi. Dia mau kalo ada emak atau caregiver yang nemenin dia biar ngerasa safe dan nyaman. Biasanya anak ini gamau ditinggal sama sekali dan cenderung punya separation anxiety atau kecemasan untuk berpisah dengan orang terdekatnya, jadi pas sekolah harus ditungguin terus nih.

Sebenernya, tempramen ini bawaan yaa, bukan turunan. Jadi, anak lahirnya dengan membawa sifat-sifat ini sebagai hasil dari proses perkembangannya di dalam kandungan. Bisa jadi beda banget sama orang tuanya atau saudara karena ini bukan turunan, tapi bawaan. Tempramen kalo saya lebih suka bilangnya adalah bonus yang diberi ke anak, gak bisa ditolak dan ditawar-tawar. Udah bawaannya itu ya ga bisa diubah, namun ini bisa diminimalisir atau dikondisikan. Parenting atau pola asuh yang tepat dibutuhkan agar tempramen pada anak ini bisa sesuai dan tidak menganggu, karena masing-masing tempramen tentu ada kelebihan dan kekurangannya. Komunikasi dan attachment dari orang tua juga diperlukan agar anak bisa berfungsi secara baik di masyarakat. Selain itu, mungkin pengetahuan mengenai tempramen anak ini paling penting untuk dipelajari atau dikenali yaa, agar guru dan orang tua juga dapat memahami gaya sosialisasi masing-masing, tanpa memaksa ataupun menghakimi anak.

Exploring My Identity

Pernah denger istilah orang yang dewasanya 'telat'? Mungkin saya salah satu yang suka bilang gitu ke orang lain. Gak berniat ngejudge sih, tapi ternyata gak bisa digeneralisasikan juga ke satu orang. Maksudnya, aspek kehidupan itukan banyak, menurut pak bos Bronfrenbrenner juga aspek manusia itu meliputi microsistem, makrosistem dan lain sebagainya itu, jadi mungkin aja karena ada stimulasi yang berbeda-beda untuk tiap-tiap aspek itu akhirnya menjadikan seseorang 'matang' tidak secara menyeluruh. Ada orang yang secara pengalaman karir gak usah diragukan, udah paham semua seluk beluk tentang pekerjaan, tapi di masalah asmara dia nol besar. Sebaliknya, ada orang yang udah makan asam garam masalah percintaan, sampe saking bijaknya udah ga ngurusin lagi nih, tapi mungkin di masalah karir atau keluarganya ga sehebat bagaimana dia menghadapi urusan lawan jenis. Intinya kalo dilihat dari kasus-kasus tertentu, kematangan itu beda di tiap-tiap aspek lah, balik lagi berdasarkan pengalaman dan proses belajar si individu.

Nah, kali ini saya mau cerita tentang diri saya sendiri, karena saya ga berani ngejudge orang jadi saya mau cerita tentang saya aja hehe. Saya gak mau bilang kalo saya sudah jadi 'dewasa' atau 'matang' dalam segala aspek sih, tapi ada perubahan yang saya rasain, kayak mengenai cara berteman (pernah saya tulis sebelumnya) ketika saya bisa legowo ketika ga harus memaksakan ngumpul dengan temen-temen yang makin sibuk, atau cara saya mengadapi patah hati, ga ada air mata sama sekali, berbeda dibanding beberapa tahun lalu waktu jaman abege. Faktanya, i'm proud of my self loh. Kadang memang ya kita yang ngerasain perubahan dalam hidup kita, kita sendiri yang sadar dan akhirnya kita paham aspek mana saja yang sukses kita capai kedewasaannya. Tapi, masih ada aja yang mengganjal sih dalam diri saya, tentang hal yang selalu saya tulis dalam tulisan mengenai analisis dari dalam beberapa tugas mata kuliah. Fyi, basic pendidikan saya psikologi, jadi tugas analisis dari atau curhat ini udah sering banget yaa saya kerjain. Yang anak jurusan lain jangan bingung -______-

Singkat cerita, permasalahan yang masih bikin saya greget adalah masalah identitas diri. Tentang siapa diri kita sebenernya,  minat dan bakat kita dimana, kita mau ngapain ke depannya, diri kita sebenernya ini kayak apa sehingga nanti bisa cari relasi yang seperti apa, dan banyak lagi. Namanya aja identitas, kalo gak ditemuin, akhirnya malah bingung kan? Normalnya,  menurut pakde Erik Erikson, masa pencarian identitas ini mulai pada saat remaja awal dan seharusnya berakhir pada masa remaja akhir, dengan tujuan individu yang memasuki tahapan perkembangan masa dewasa awal sudah bisa menentukan apa yang ingin dia lakukan dan dapat menemukan potensi dalam dirinya dalam rangka memenuhi tahapan perkembangan yang semakin rumit, seperti karir, pernikahan, membangun generasi selanjutnya, wisdom dll. Tahap perkembangan yang satu tentu sangat mempengaruhi tahap perkembangan selanjutnya, jika ada yang belum selesai atau gagal di bentuk, maka proses di tahap selanjutnya juga sangat beresiko tinggi untuk terjadi penyimpangan pekembangan. Contohnya, anak yang tumbuh dengan tidak memiliki kepercayaan dari orang tuanya akan menjadi remaja yang tidak percaya diri dan bergantung pada orang lain. Atau remaja yang tidak terbiasa mengambil keputusan sendiri, tentu akan jadi individu yang tidak tegas dan plin-plan saat dewasa. Pada dasarnya, sukses dalam tahap perkembangan secara keseluruhan amat sulit untuk dicapai, namun paling tidak tahapan ini harus dimulai sesuai dengan usia kronologis si individu. Jangan sampai individu di masa dewasa awal malah baru mulai merasakan tahap perkembangan remaja di usianya. Kasian sih, karena tentu akan berpengaruh dengan mental age juga kan kalo begitu.

Balik lagi ke saya, daripada sok berteori kan, untuk bilang kalo tahap perkembangan saya telat, susah juga sih, tapi memang tahap eksplorasi identitas saya yang terbilang sedikit terlambat. Jadi anak yang selalu berusaha ada di zona nyaman kadang juga ga begitu baik. Tapi dengan menyadari ini, akhirnya saya bisa mulai mengeksplor sedikit demi sedikit tentang siapa saya sebenarnya dan apa yang benar-benar saya inginkan. At least, saya bisa mempersingkat waktu selama sekian bulan untuk menggantikan masa-masa remaja mulai dari jaman SMP hingga pertengahan kuliah kemarin yang bisa dibilang tidak digunakan secara maksimal. Bukan hal besar sih, karena saya juga tau diri untuk gak ngerepotin dan bikin khawatir orang lain, khususnya orang tua. Ga enak juga kalo nanti ada omongan 'si ulik udah dewasa tapi kelakuannya masih kayak anak SMA'  kan jadi lucu hehehe

My first personal trip jadi salah satu yang the best sih sebenernya menurut saya, ke depok serba sendirian, urus-urus berkas cuti yang berasal dari keputusan saya sendiri, di penginapan dan jalan-jalan serba sendirian jadi pengalaman yang amat berharga buat saya. Maklum nih, biasanya kemana-mana selalu ada ekornya, emak bapak saya haha 😅 Terus akhirnya bisa bebas potong rambut super pendek, cat warna ungu walopun jadinya akhirnya kemerahan ga jelas haha, ngacir nonton dan ke salon sendirian dengan transportasi umum, naik KRL sendiri ngunjungin rumah temen di ujung sono, menikmati berenang sendirian, ngobrol dengan orang baru, nyoba menu masakan baru yang tujuannya untuk dimakan sendiri, ngobrol dengan wakil dekan yang awalnya saya takut banget, konsultasi ke psikolog, dll. Yang paling ekstrim sih nyoba makan sendirian di restoran saat orang lagi rame jam makan siang! awalnya takut-takut sih, atau buat sebagian orang itu biasa banget. Tapi buat saya, ini cara bagaimana saya bisa percaya dengan diri saya sendiri, saya bisa merencanakan sesuatu dan menentukan keputusan untuk diri saya sendiri tanpa bantuan atau pengaruh dari orang lain. Hal yang paling saya banggakan adalah, akhirnya saya gak takut sendirian tuh! Saya ga kesepian-kesepian amat. Jadiii, jadwal eksplorasi saya selanjutnya mungkin ikut open trip, jalan sama orang yang ga saya kenal sama sekali, mulai bangun relasi, jangan takut sama orang lain, mulai buka diri. Nanti selanjutnya baru deh solo trip! kalo bener-bener udah dapet keberanian dan restu dari orang tua sih hehe. Eksplorasi identitas dalam waktu singkat yang saya sediain di sela-sela studi mungkin memang udah direncanain sama yang di atas kali yaa. Biar saya ga penasaran lagi sama hidup, dikasih sekarang karena memang orang tua udah lebih percaya dan saya juga lebih dewasa secara usia. hmmm, memang semua ada hikmahnya kok, pasti-pasti!

Monday, 17 July 2017

Menuju 24 tahun

        Hari ini saya mulai ikut kerja magang di Taman Kanak-Kanak dekat rumah. Karena basic pendidikan saya bukan seorang tenaga pengajar atau guru, jadi saya sekedar bantu-bantu di bagian administrasi atau ikut ngasuh anak-anak saat dalam waktu bermain atau waktu makan. Yaa, itung-itung cari kegiatan lah, sekaligus latihan hahaha. Hari ini merupakan hari pertama masuk sekolah, jadi anak-anak yang baru daftar ulang juga datang bersama orang tuanya. Sata itu saya sedang bermain dan berkenalan bersama beberapa anak di ruang bermain, tiba-tiba dateng nih satu anak laki-laki bersama orang tuanya, pas ketemu saya kaget dong, muka emaknya gak asing banget, familiar dan gak berubah. Setelah pikir-pikir, waaah ini temen SD saya dulu!

Saya : Mbak! Apakabar? Masih inget gak?
Mbaknya : Siapa ya?
Saya : Looh, gak inget lagi. Uli mbaak, Ulya.. anak SD 66 sekelas duluu.
Mbaknya : Ooh Ulyaaa, Ngapain disini lik? Nganter jugaa? Anakmu yang mana?
Saya : Hehehe enggak magang doang disini, bantu-bantu gurunya, cari kegiatan.
Mbaknya : Kirain, terus anaknya kemana?
Saya : Hehe belum ada mbaa (udah agak meringis)
Mbaknya : Loh, kalo nikah udah?
Saya : Duuh belum mbaak (makin meringis)
Mbaknya : Tapi calonnya udah ada kan?
Saya : Anaknya umur berapa mba yang digendong? terus yang mau masuk TK ini anak pertama? hehehe.

       Ketika orang ditanya malah balik nanya dan mengalihkan pembicaraan, itu artinya kamu ga pengen banget dibahas lagi masalah itu kan? sama kayak saya sewaktu di posisi itu. Berasa baru masuk SD eh ditanya kapan kuliah, nah kalo dalam hal ini, boro-boro anak saya masuk TK mbak, sekarang punya pasangan aja kagak hiks :"( Jadi, mulai besok kebayang dong, saya harus ngasuh anak temen SD dulu, gatau deh awal-awal rasanya malu, lebih malu daripada ketika ditanya kapan lulus kuliah 😅😅  Berasa ketinggalan jauh gitu langkahnya dari temen yang mungkin masa perkembangannya lebih duluan maju daripada saya, sedangkan saya masih gini-gini aja.

     Cerita kedua, dateng dari temen deket di SMA yang baru aja melahirkan. Horraaay dapet ponakan baru lagii, dan artinya si emaknya makin ga bisa diajak kemana-mana hihii, but it's okay, besok-besok pas ngumpul berarti makin rame karena baby nya makin banyaak, belum lagi yang hamil beranjak 6 bulan dan yang baru hamil 3 bulan masih ngantriii. Aaaak makin banyak baby, makin banyak yg digangguin hihiii. Tapi makin gigit jari juga, karena berasa anak saya kapaan bisa ikut ngumpul ya? hahaha

    Cerita ketiga datang dari direct message via instagram dari sahabat yang di depok, dia cerita bahwa dia lagi di masa-masa galau yang mau ditinggalin temen deketnya nikah haha, akhirnya dia ngerasain masa itu juga, kalo saya sih udah lewaat yaaa. Makanya dia nanyain kiat-kiat tertentu supaya gak ikutan galau, saran saya sih nikmatin aja hehe. Dan akhirnya datenglah cerita kita berdua pengen tukeran orang tua. Si temen yang di depok lagi berasa 'ditinggal nikah banget' sama sahabatnya tapi dia sedih karena emaknya gak ngedesak dia nikah sama sekali, padahal dia lagi galau abis juga kepengen nikah hahaha. Orang tua si temen ini memang masih muda, dia anak pertama dan mamanya pas nikah masih muda banget, jadi lingkungan mamanya itu punya anak yang masih baru-baru mau masuk sekolah SMP atau SD gitu. Masih jauhkaan mikirin nikah, ga ada perbandingan jugaa. Mamanya hampir lupa kalo punya anak udah mau usia 25 tahun tapi gak kunjung dikode nikah atau dicariin jodoh hahaha. Nah, kebalik sama saya, kedua orang tua saya justru menikah di usia yang matang, jadi ketika temen-temennya udah punya cucu dua atau tiga, bapak saya baru mau nikahin anak yang pertama dan sampe sekarang belum punya cucu. Akhirnya penasaranlah pengen cepet-cepet nikahin atau nyariin jodoh buat anaknya. Kakak saya udah nikah sih, tapi istrinya belum isi, jadi taulah kaan siapa yang jadi korban berikutnyaa -____- saya dong, sebagai anak kedua, dan punya adik laki yang juga sepertinya pengen nikah muda. Kalo saya sih udah di masa yang... okee usia udah mau 25 tapi udah pasrah aja kapan jodohnya dateng. Mau dilangkahin adek laki-laki saya juga ga masalah sih, toh gimana kalo jodohnya udah dateng duluan kan, mending disegerakan. Tapi makin begini, sebenernya makin gerah ditanyain atau digodain mulu, iya kalo pas kemaren ada calonnya, nah sekaraang? maaak jodohin aja maaak kalo ngebet pengen anakmu cepet nikah hahah tapi kalo gak mau juga gapapa sih, gak didesak-desak juga kayaknya bakal lebih baik dan lebih tenang kan?! hmmm

     Sebenernya, cerita kali bukan masalah saya malu karena belum nikah atau ngebet pengen nikah, tapi ini curahan hati perempuan yg sebentar lagi 24 tahun dan selalu jadi sasaran pertanyaan orang-orang. Yaaa akhirnya saya ngerasain apa yang dirasain perempuan matang yang belum kunjung menikah. Kalo memang jodohnya belum dateng, terus saya mau gimana? kalo memang yang dateng belum cocok dan belum sreg masa mau saya paksain? Saya loh gak sok cantik bu, milih-milih laki, saya malah lebih takut yang dijodohin itu yang kecewa sama saya nanti 😅😅 . Tapi hikmah yang diambil adalah.. i'm truly getting older yaaaa, ketika temen-temen saya udah jadi seorang ibu, saya masih gini-gini aja. Kayak ada satu tahapan perkembangan yang seharusnya mulai saya masuki tapi sayangnya saya belum ke arah sana sama sekali, sedangkan tahap perkembangan sebelumnya sudah saya tuntaskan dengan baik. Akhirnya? kebingungan identitas. Ini bener-bener yang dibilang hampa atau lost, bingung dengan tuntutan yang dialamatkan ke saya, tapi saya juga belum bisa memenuhi tuntutan tersebut. Solusi lain? lebih fokus ke tugas perkembangan yang lain aja sih sepertinya, misalnya yang berhubungan dengan karir atau membangun relasi. Pelan-pelan aja bikin goal lain dalam hidup, semoga nantinya orang tua juga akan mengerti bahwa semua akan menikah pada waktunya kok. Semogaaa 😂😂😂 Nah, sisanya kalo ditanya yang aneh-aneh? nyengir kuda ajaaaaa. Makanya cariin dong hahaha 😜😜

My final broken heart message

This is my last broken heart message
This is my last goodbye
  
Satu minggu waktu sangat amat cukup untuk melupakan dua tahun. Hal terberat adalah saat kamu harus memenuhi deadline yang sudah kamu tentukan sendiri, karena kamu harus berkomitmen dengan dirimu sendiri. Satu minggu, waktu yang saya sediakan untuk mengingat, merefleksikan diri and forget all of those memories. Satu minggu untuk meng-galau dan satu minggu untuk menumpahkan semua emosi tentang ini. Bersyukur karena satu minggu akhirnya telah terlewati dan waktunya untuk bangkit. No More Sad Song, lik! Sudah kamu pikirkan semuanya dengan baik dan serahin saja sama yang Maha Kuasa. This is the best thing you have done. Let's move, memang yang namanya patah hati itu gak ada yang enak, tapi patah hati gak membuat hidup kita hancur seketika. Namanya menjalin hubungan harus siap kehilangan kan? Sekarang, buka lembaran baru, perjelas urusan ini dengan keluarga, say sorry to everyone, janji bakal dapat yang lebih baik dan memperbaiki diri lagi. Lupakan semua tentang mantan yang pernah nyakitin kamu atau yang membuat kamu pergi. YOU DESERVE TO BE HAPPY, Lik! Kamu pantas untuk diperjuangkan orang lain lagi. Kamu telah berbuat yang terbaik yang bisa kamu lakukan saat ini. Jangan mau dianggap kamu yang gak punya hati, karena setelah kamu kasih semuanya, dia yang gak mau berjuang untuk kamu, dia yang gak mampu untuk mengorbankan hal lain demi kamu, dia yang membagi hatinya bukan hanya untuk kamu, dan dia yang gak pernah menyadari bahwa dia telah nyakitin kamu. You deserve to be happy, lik! Biarkan orang lain bikin kamu bahagia dan menjadikan kamu yang utama di hidupnya seperti yang sudah kamu perjuangkan untuk dia selama ini. Lupakan dia yang gak bisa menghargai usaha kamu. Apapun yang terjadi, jangan pernah lihat ke belakang lagi. Apapun yang terjadi, jangan mau untuk kembali, karena kamu pantes bahagia, lik! Kamu harus bahagia.

This is my final goodbye
This is my final broken heart message
Be Happy, lik! You must be happy!

Sunday, 16 July 2017

current mood: Falling In Love

"Not sure if you know this, but when we first met, i got so nervous, i couldn't speak. In that very moment I found the one and my life had found its missing piece"
 
    Mood lagi random, malem ini tiba-tiba berasa fallin' in love, gatau sama siapa, gatau karena apa. Pokoknya lagi pengen denger lagu-lagu yang yang mellow dan sweet abis. Apalagi kalo bukan 'satu-satunya lagu yang dimimpikan untuk wajib diputar sebagai lagu wajib atau national anthem kalo nanti saya pada akhirnya dapet waktunya nikah 😅" (maaf ngomongnya berbelit-belit, karena agak gak yakin sama rencana yang satu ini. Hamba pasrah ya Allah 😂). Lagu apa itu? Beautiful in white dari Shane Filan, vokalis utama boyband asal Irlandia, Westlife. Lagu ini awalnya cuma lagu demo untuk westlife, namun ga lolos produksi, padahal lagu ini sweet dan keren abis. Gatau deh kenapa ga di-release, namun pada akhirnya ini lagu malah ke-upload bebas dengan suara Shane sebagai penyanyinya. Di Indonesia sendiri, lagu ini udah terkenal banget. Tapi sayangnya, Shane baru nyadar beberapa tahun terakhir ini kalo ada lagu solonya dia yang dicintai di beberapa negara, khususnya di Negara-negara Asia. Kabarnya di album terbaru di tahun 2017, lagu ini baru akan dimasukkin ke dalam album solonya, meskipun gak jadi single utama sih. But this song, ga usah diapa-apain lagi deh, cukup kayak gitu aja, dari melody dan liriknya menyayat hati banget. 

"So as long as I live I'll love you
Will have and hold you
You look so beautiful in white
And from now to my very last breath
This day I'll cherish
You look so beautiful in white
Tonight"

     Kebayang kan yaa, lagu ini diputer saat first dance dalam acara nikahan kamu. Oke, kalo di Indonesia ga ada istilah first dance, diputar saat first walk atau dalam video clip nikahan aja rasanya it makes my life complete. Itu menurut saya sih, sekali-kali menghayal gapapa lah yaa hehe. Tapi saya bukan penikmat satu-satunya untuk jadiin lagu ini sebagai national anthem saat nikahan, udah banyaaak banget pasangan yang make lagu ini. Soalnya emang beneran bagus loh! everlasting banget huhuhu. Perfecto!

"And if our daughter's what our future holds. I hope she has your eyes. Finds love like you and I did.. When she falls in love we let her go. I'll walk her down the aisle. She'll look so beautiful in white... "
Link video beautiful in white:


      Nah, sama ada satu lagi nih, lagu lama dan udah banyak yang cover, tapi tetep, favorit saya dan pertama kali saya ngeh lagu ini bagus banget adalah saat dicover oleh westlife dalam Love Album mereka. Judulnya Nothing's gonna change my love for you! Ga usah ditanya gimana sweet dan romantisnya lagu ini. Didengerin bikin adem dan bikin makin berbunga-bunga bagi yang lagi jatuh cinta. Ini juga termasuk national anthem saya sih, mau mood gimana pun, kalo denger lagu ini langsung adem dan bikin mood jadi membaik. Mau di ulang-ulang kayak apapun, gaaa pernah bosen!! 😍😍😍 Saya mau menggal lirik buat ditulis disini aja bingung, saking bagus semua nih maknanya :D


"Nothing's gonna change my love for you
You ought to know by now how much I love you
One thing you can be sure of
I'll never ask for more than your love
Nothing's gonna change my love for you
You ought to know by now how much I love you
The world may change my whole life through
But nothing's gonna change my love for you"

Link video nothing's gonna change my love for you - westlife

  
Dengerin lagu gini dengan mood yang begini, siapa sih yang ga pengin ngerasain jatuh cinta lagi? 😍😍😍😍😍😍

Bullying? Errrgghhh

     Baru aja baca berita di salah satu akun gosip Instagram mengenai ada anak berkebutuhan khusus dibully sama temen-temen kampusnya, miris banget liatnya sumpah! Kenapa ya bully masih ada aja di hari gini? Bully dengan ngejelek-jelekin kekurangan orang lain? itu anak yang ngebully kekurangan vitamin otak atau kebanyakan makan micin dah?? Mereka ngomongin orang seenaknya, awal-awal pasti bully secara verbal, lama-lama ke fisik deh. Itu si ABK ditarik-tarik tasnya terus diketawain rame2, direkam lewat hape dan yang lain nyengir diem aja, How can you do that? How cruel you are! Asal tau aja, kesenangan yang di dapat si pelaku apa sebanding dengan kepedihan korban bully dan keluarganya? apa sebanding dengan trauma dan gangguan mental lain yang bisa saja terjadi akibat trauma itu? Bukannya di dunia dan hidup ini akan lebih damai ya kalo kita lebih toleransi sama kekurangan orang lain? Hey, orang seperti mereka hadir tujuannya untuk bikin kita bersyukur. Mereka juga butuh kasih sayang, apa keinginan mereka untuk terlahir kayak gitu? Apa orang tuanya sengaja bikin anak yang istimewa gitu? enggak kan? BAYANGIN  dah nanti kalo nanti salah satu anggota keluarga kalian berkebutuhan khusus atau istimewa dan jadi korban bully! Sakit kan? sedih kan? harus support habis-habisan agar mereka ini bisa hilang traumanya.

     Kenapa saya begitu marah? karena saya suka sedih melihat orang yang seperti ini diperlakukan dengan tidak layak. Karena akibat yang ditimbulkan ini jangka panjang, ga kayak sakit fisik yang dikasih obat selesai. Alasan lainnya? because i was bullied before! saya bukan anak berkebutuhan khusus, tapi gatau deh saya mungkin punya tampang dan kapasitas otak yang terlihat asik untuk dibully. Meski gak se-ekstrim anak istimewa tadi, apa sakit? yap! trauma? pasti. Apa efeknya sampe sekarang? banyaaaak bangett. Ngerasa hidup saya seakan-akan hancur itu udah biasa, malu ketemu orang lain, takut keluar rumah, ngerasa gak berharga dan ga bisa bersaing dengan orang lain. Ketemu atau ngumpul dengan orang yang lidahnya "agak lepas" aja takut, joke-joke mereka yang dengan merendahkan kekurangan orang lain, atau sekalipun menggunakan kontak fisik mempermalukan orang lain di depan umum. Ada yang begitu? adaaaa, saya sudah banyak belajar kasusnya sampe lihat depan mata bahkan ngerasain yang seperti ini.

    Kenapa sih harus menggunakan kekurangan orang lain sebagai bahan buat joke? meskipun dengan teman dekat atau keluarga sendiri, it is not good at all. Kita semua pasti punya pikiran spontan tentang orang lain, tapi bukannya tugas kita ya untuk punya kontrol diri dan memilah, mana yang harus diucapkan mana yang cukup kita simpan sendiri saja. Apalagi kalo menyangkut hal-hal sensitif atau masalah orang lain. EMPATI please, bayangkan kalo kita ada di posisi itu. Bayangkan kalo kita atau saudara kita diperlakukan seperti itu.

    Apalagi sekarang mulai digalakkan bahwa mereka yang berkebutuhan khusus dan masih mampu bersekolah juga bisa ikut kuliah di kampus umum, bercampur dengan mereka yang dikategorikan 'sempurna secara fisik dan mental'. Nah bayangkan kalo masih ada aja mahasiwa yang kekurangan micin begini? suka bully? gimana gak khawatir lah itu si ABK atau keluarganya. Mereka bukannya nyaman malah cemas toh. Terus sampe kapan masyarakat khususnya anak kuliahan kita bisa berempati dan menahan diri? Please, mungkin kita ga bisa mengontrol orang lain, tapi kita bisa mulai dari mengontrol diri kita dan orang terdekat yang ada di sekitar kita. Please, Please, Please.

"Empathy is the experience of understanding another person's condition from their perspective. You place yourself in their shoes and feel what they are feeling."
 

Blog Template by BloggerCandy.com